Sabtu, 17 November 2012

Inilah 5 Mitos Di Malam Pertama

Photobucket
PERTAMA kali berhubungan seksual tidak semua berjalan mulus. Bahkan menurut Dr Mahinder Watsa, banyak ketakutan yang melekat terkait apa yang diharapkan dan tidak diharapkan pertama kali berhubungan intim. Ada lima mitos konyol alias ngawur yang seharusnya tidak membuat nyali Anda ciut untuk bercinta:

1.Akan ada banyak selip
Pria sering ingin berhubungan untuk bertahan lebih lama. Tetapi jika ia mencapai orgasme lebih awal mungkin karena terburu-buru gembira, tidak jadi masalah. Dan mungkin saja gagal ereksi. Jangan menganggap itu kesalahan besar. Anda selalu dapat mengakhiri sesi dengan pemanasan yang cukup. Jika sesuatu tidak berjalan seperti yang direncanakan dalam waktu pertama, selalu ada kedua kalinya.

2.Menyakitkan?
Bagi perempuan, malam pertama bisa sedikit menyakitkan, tapi harus bertahan. Di sinilah penting bagi pasangan untuk memastikan Anda merasa nyaman. Foreplay yang cukup adalah suatu keharusan agar vagina terlumasi.

3.Pendarahan?
Pendarahan terjadi ketika selaput dara pecah. Namun tidak semua selaput dara robek menandakan keperawanan. Dalam beberapa kasus, bersepeda berlebihan bisa merobek selaput dara. Pendarahan atau tidak, faktanya adalah Anda cukup dekat dengan pasangan untuk mendapatkan tuntutan seksual intim.

4.Kontrasepsi bisa gagal
Jangan mengandalkan metode aman dari siklus menstruasi. Perempuan dapat mengunjungi dokter kandungannya sebulan sebelum pernikahan. Dokter akan menyarankan kontrasepsi oral dan pasangan dapat berkonsultasi untuk memilih metode kontrasepsi yang terbaik.

5.Berantakan?
Ketika cairan dari alat kelamin masing-masing bercampur tentu akan meninggalkan noda. Namun jangan khawatir akan berantakan. Jika terlalu banyak noda yang tidak diinginkan, Anda tinggal membersihkannya. (thetimesofindia/MI/RZY)